You Not My Rival

1. It’s not first sight
Namanya neetha. Punya dua sahabat, Mia dan chika. Persahabatan yang gak diukur dengan seberapa sering mereka jalan bareng, atau duduk di bangku yang berdekatan. Walaupun bagi sebagian besar orang kedua hal itu lazim. Di dalam kelas juga ada Rama. Gak pinter bangget, gak cakep banget, tapi ya lumayan manis dan berkarisma lah menurut chika. 1 lagi. Rama sosok yang frontal, ajaib, dan sedikit gak tau malu ( menurut chika juga).
“ eh,, ni hari kan Cuma kuliahnya pak Taka aja,..pulangnya kemana kita?” Tanya chika.
Sementara Neetha dan Mia berfikir, tiba-tiba Rama yang nguping di depan bangku Mia menoleh ke belakang dan langsung nyambung tanpa di komando (ya gak ada juga sih yang bisa mengkomandoi orang kayak Rama).
“ mo kemana kalian? Gak ngajak aku?”
“heh,..pede x ya mo diajak.. ga malu jalan ma cewek?”
“ Loh? Ngapain malu? Kalo ada aq kan kalian bakalan aman..”
“ aman? Sama mu? Tahan emang,Ram? Kami bertiga loh..” sambung Netha.
“ Cuma bertiga koq klen.. knp koq g tahan pula? Ber lima jg tahan aq melindunginya”
Aaaiiihh… kata-kata Rama membuat Chika yang gampang illfeel ples hebring langsung muntah buatan.
“ hueekk…! Tolong la ya Ram. Satu-satunya cowok paling gak tau malu tu di kelas ini ya kamu!”
“ itula km kn ka… dilindungi gak mau.. gak dilindungi nanti update status, cowoq gak pengertian..itu la klen cewek-cewek ni.. lain di mulut, lain dihati “ sindir Rama yang sering baca status dan Time Line Chika di Socmed.
Kontan rasa kesal Chika dibayar tunai sama si Rama. Sementara Netha dan Mia Cuma tertawa melihat chika yang gak bisa jawab apa-apa lagi karna apa yang di bilang Rama juga benar adanya.
“udahla.. jadi gimana? Mau gak? Penawaran gak dateng 2 kali. Mumpung lagi kosong waktu ku,ntr kalo jadwal ku penuh gak bisa lah aku, kurang baek apa lagi aku,coba?”
“iddddiiiihhh…. “ gumam chika sambil buang muka.
“km kan bawa motor ram,.. mana bisa kami bertiga ikut dengan motor mu itu” sambung Netha
“ koq ga bisa..? ntar netha di belakang aq.. Mia di depan.. truss chika di stangnya aja..dia jadi navigator..kompas bahasa jermannya” jawab Rama enteng.
“iya,, ga papa… ntr aq arahin netha n Mia turun di tempat tujuan, trus kamu aku antar ampe di tepi jurang,..aku tendang kamu ampe jatuh tanpa jejak!” jawab chika kesal.
Sontak Netha dan Mia tertawa terbahak-bahak. 1 sama buat kedua kubu. Tapi namanya juga Rama, gak akan berhenti sampai dia puas.
“udahla chika,..jangan kecewa n putus asa kali gitu napa..contoh ni Mia..baek dia..Mia aja setuju kalo aku ikut. Yakan Mia?”
“apa pula aku setuju? Dari tadi aku diem aja kok..tau darimana aku setuju?” jawab mia.
“Sukoorrr!!” sambung neetha.
(dalam hati Chika) asssyiikk dibelain.
“ ah..yaudahla.. kalo klen menyia-nyiakan kesempatan emas jalan sama ku” tutup Rama sembari menoleh lagi ke depan. Netha, Mia, dan Chika Cekikikan di belakang.
Tak terasa perkuliahan hari ini selesai. Netha, Mia, dan Chika menuju kantin untuk makan siang. Sambil menunggu pesanan datang, mereka berbincang-bincang. Membahas percakapan antara mereka dan Rama di kelas tadi. Alangkah kagetnya Netha dan Chika mendengar pernyataan Mia.
Ternyata Mia suka sama Rama.
“Hah? Serius mia??” netha tak percaya
“kamu bisa suka sama makhluk kayak gitu?” sambung Chika
“Mungkin aneh kan sob..tapi entah kenapa aku suka aja sama cara dia berfikir,ngomong,dan dia tu juga berkarisma menurut aku..dia menarik” ungkap Mia sambil senyum-senyum.
“iya sih yang dibilang Mia bener juga. Tapi…hahaha..kaget juga aku kamu suka ma dia”
“hahh,,,ntahla mia.. manusia yang aku rasa tidurnya bareng dedemit gitu bisa juga kamu suka? Heran..padahal ini bukan pandangan pertama..kamu tau aneh-aneh nya dia tu,,tapi iya sih aku akui deh dia tu lumayan populer n berkarisma” jelas Chika.
Tapi baik Mia apalagi netha dan Chika sama-sama gak tau apa Rama udah punya gebetan atau belum. Karena sejauh ini memang gak ada kedengeran Rama deket sama cewek mana pun. Sementara Mia, ada satu cowok yang udah ngungkapin perasaan ke Mia tapi Mia tolak, Alan namanya. Teman dekat juga sama Rama.

—You Not My Rival—
2. Just friend
Hari ini pagi cerah. Berhubung kuliah sedang libur, netha berencana menghabiskan waktu di rumah saja. Namun tiba-tiba Hape neetha berbunyi, tanda sms masuk. Rupanya sms itu dari yola, teman sekelasnya.
Sms Yola:
“Neeth,.. ke kampus yuk.. tolong bantuin aku cari tugas dari Pak Taka kemaren”
Balas Neetha :
“ok.30 menit lagi aku nyampe kampus. Ketemu di perpus aja ya”
Neetha yang berencana bermales-malesan akhirnya bergegas berangkat ke kampus walaupun hari ini gak ada jadwal kuliah. Neetha juga tak lupa ngajak Mia dan Chika. Tapi chika gak bisa ikut karena harus nemenin ibunya.
Sesampainya di depan perpus, ternyata Yola dan Mia belum tiba. Sambil nunggu Yola dan Mia datang, neetha duduk di depan perpus. Tak disangka Rama berjalan kea rah neetha dan menyapanya.
“ hai neth,..sendirian?”
“ya gag la..”
“loh..? sama siapa..buktinya ni duduk sendiri aja “ Rama keheranan.
“ ya sama mu laa Ram,.. kalo aku sendirian,..jadi kamu apa? Hantu?” jawab neetha enteng.
(hahahaha…sukurrin rama!!) Rama hanya tersenyum sambil duduk disamping neetha. Tak lama neetha dan Rama berbincang, Yola dan Mia menghampiri mereka. Mia menyapa Neetha dan Rama. Khas nya Mia, dia gak keliatan lagi suka sama Rama. Padahal neetha senyum ke Mia sambil ngelirik kea rah Rama. Alhasil Mia langsung berjalan masuk perpus sambil menahan tawa bahagianya (ceileee..yang lagi jatuh cinta).

Didalam perpus Neetha, Mia, Rama, dan Yola duduk disatu meja. Sambil ngerjain tugas mereka berbincang-bincang. Rama yang berencana hunting sesuatu yang dia cari,ngajak Neetha dan Mia.
“Selesai tugas ini klen langsung pulang kerumah?” Tanya Rama.
“ Ya iya.. mo kemana lagi? Gag mungkin pulang kerumah mu kan Ram?” jawab Mia
“…………….” (Yola Cuma diam, bengong, ngeliat kea rah Mia dan Neetha)
“Emang kenapa Ram?” sambung Neetha.
“ehm,.. ada yang mau aku cari. Tapi gak enak kao nyarinya sendirian. Kalian mau ikut?” ajak Rama
Tiba-tiba Yola menjawab :
“ aku gak bisa ikut la.aku dah ada janji.maaf yaa teman-teman” (dengan mimik wajah sedih)
“ paling kmu mo pergi ma cowok barumu tu kan? Lagian yang ngajak km sapa,La? Aku Cuma ngajak Neetha ma Mia aja kok. GeeR bangget km” jawab Rama.
Wajah Yola langsung cemberut. Sementara Mia dan Neetha tertawa melihatnya. Sebenarnya Mia pengen ikut tapi gak bisa, karena Mia ada jadwal kerja sampingan. Akhirnya setelah ngerjain tugas bareng, yang pergi bareng Rama Cuma Neetha. Di perjalanan neetha nanya ke Rama mereka mau cari apa dan untuk siapa. Rupanya Rama mau nyari kado buat ibunya yang kebetulan berulang tahun hari itu. Dan dia butuh bantuan buat milih kado yang cocok, Neetha jadi keheranan.
“kok butuh bantuan kalo mau pilih kado? Aku kan gak tau ibu kamu suka apa”
“yaa aku juga gak tau apa mau ibu ku”
“masa’ sih km gak tau apa kesukaan ibu kamu? Kamu kan anaknya.apa jangan-jangan kamu anak nemu di jalan kali ya?”
“ weeits,..enak aja.. aku anak kandung ya.di kartu keluarga tulisannya Rama Prasetya status Anak Kandung”
“hahahaha….” Neetha tertawa.
“kalian kan sama-sama cewek. Biasanya sama yang disukainya,makanya aku minta tolong kamu”
Neetha hanya tersenyum. Sesampainya di Mall, Rama dan Neetha berkeliling Toko memilih kado yang cocok. Neetha menyarankan membeli Pakaian sebagai kado buat ibunya. Dan Rama setuju.
Setelah selesai membeli kado Rama mengantar Neetha pulang ke rumahnya. Neetha langsung ke
kamar dan mencari hape di tasnya. Ternyata Neetha nge-sms Chika.
Sms ke Chika :
Neetha : “ka, kamu tau gak..tadi pulang dari perpus aku jalan ma si Rama”
Chika : “hah? Masa’? ngapain? Mia ikut?”
Neetha : “ iya..nyari kado buat ibunya, Mia ga bisa ikut. Dia ada jadwal kerja sampingan.”
Chika : “widiiww…. Bisa nyampe juga kalian di tempat tujuan tanpa aku di dudukin di depan stang buat jadi navigator ya..hahaha… tp, sayang bangget Mia gak ikut ya”
Neetha : “ iya. Kalo tadi Mia bisa ikutan,aku rela dehh bo’ong bilang gak bisa ikutan.”
Chika : “ iya…pasti Mia seneng bangget hahaha”
Tiba-tiba sedang asik sms-an sama Chika, sms Mia juga masuk. Mia nanya gimana jalan barengnya sama Rama. Neetha jawab apa adanya kalo dia dan Rama Cuma nyari kado buat ibunya Rama.
Hari-hari selanjutnya, Rama jadi sering ngajak Neetha buat ngerjain tugas bareng. Atau sekedar makan bareng. Neetha yang tau Mia naksir Rama gak lupa buat ngajak Mia dan Chika. Tapi keseringan Cuma Neetha dan Rama aja yang jalan bareng karena Chika sibuk bantuin kerjaan ibunya dan kebetulan Mia ke rumah saudaranya di luar kota bersama keluarganya.
Di sabtu sore waktu Neetha sedang asik online di Socmed, Rama ngajak Neetha chating.
“ hei neeth..”
“oii rama..”
“lagi banyak duit aku lah. Belum makan pula”
“yaudah makan sana. Ngapain ngadu ama aku?”
“aku males makan sendirian.”
“aku juga laper. Tapi kamu bayarin aku mau?haha”
“oke.”
“serius”
“iya. Sms aja”
Neetha ragu sama isi chat Rama. Ya maklum lah rama kan kadang rada-rada suka PHP-in orang, jangankan cewek, PHP-in cowok dia sanggup. Haha. Tapi neetha tetap sms Rama dan minta Rama yang jemput dia kalo emang serius mau traktir makan. Gak lama berselang ternyata beneran Rama datang jemput Neetha. Mereka sepakat milih kafe di daerah dekat rumah neetha. Tak disangka ternyata disana mereka ketemu sama temannya Rama. Temannya Rama ngajak Neetha berkenalan dan ternyata saat mereka ngobrol nyambung. Disitu terlihat raut wajah Rama agak berbeda, seperti ekspresi orang bosen di cuekin,entah juga jealous. Neetha ragu, tapi tetap cuek aja. Neetha yakin kalo mereka hanya sekedar teman.hanya teman.

-You Not My Rival-

3. Sinyal mu kesiapa? (dedi g jls ska ma sapa)
Seminggu sudah Mia diluar kota. Rasanya agak sepi kalo ga ada mia. Hari ini Neetha dan chika berencana jalan bareng ke tempat mereka bertiga biasa ngumpul. Neetha dan Chika janjian ketemu di TKP jam 1 siang. Lagi siap-siap berangkat, sms Mia masuk ke Chika dan juga Neetha.
“haii… aku udah disinii..”
Dengan kemampuan membalas sms dengan cepat Chika membalas sms Mia. Gak pake basa-basi,langsung ke inti :
“udah,..siap-siap langsung ketemu di tempat biasa sekarang”
Setelah membalas sms Mia. Chika langsung berangkat. Cuma 10 menit dah nyampe tempat tujuan. Gak berapa lama Mia tiba. Neetha agak sedikit telat. Sembari nunggu neetha, Mia curhat ke Chika.
“ka, km tau kan kmaren Rama jalan ma Neetha?”
“iya .. tau.. kamu sih gak mau ikutan mereka. Padahal kata neetha kalo aja kamu bisa ikut, dia mo boong bilang gak bisa ikutan loh..ehm..emank kenapa emank Mi?”
“gak papa sih. Cuma aku jadi mikir, apa mungkin Rama naksir Neetha ya?”
“halah.. ngapain mikir yang gak-gak? Cem kamu gak tau gimana Rama aja..udahla.gak ada itu”
“…………”
Mia hanya diam. Dan Neetha pun muncul. Gak ada ekspresi cemberut atau yang lainnya ditunjukkan Mia ke Neetha. Tetap seperti biasa mereka saling sapa,jalan bareng,makan, ngobrol,dan pulang. Rutinitas hari kamis bagi mereka. Karena entah kenapa tanpa disengaja seringnya mereka jalan bareng ya selalu di hari kamis.

Esok harinya dimata kuliah Bu Mira, Neetha, Mia, dan Chika datang lebih awal. Mereka memilih duduk di bangku paling depan. Tak lama berselang Rama pun muncul. Herannya nih ya Rama nyapa Mia duluan pake senyum segala (kalo giginya gak bakalan kering,mungkin rama gak bakal berenti senyum).
“Mia, disini siapa?” Tanya rama sambil menunjuk kearah bangku kosong disebelah Mia.
“belom ada Ram”
“aku disini ya..”
“yaudah..duduklah”
Raut wajah Mia agak gimana gitu. Berhubung disebelahnya sang pujaan hati. Neetha dan Chika bisik-bisik sambil melirik kearah Mia dan Rama. Saat Neetha dan Chika kedapetan ngelirik Mia, Mia langsung senyum malu-malu (ceileeee). Kebetulan hari ini bu Mira agak telat datang. Rama ngajak Mia, Neetha, dan Chika ngobrol.
“ eh..dah bayar bukunya bu Mira belom klen?” Tanya Rama
“aku udah” jawab Neetha singkat
“aku nanti aja waktu jam kuliah selesai” sambung Mia
“kenapa kamu nanya-nanya Ram?mo minta di bayarin? Gak modal wooii” selah Chika
“apa pula.. buku klen bertiga pun bisa aku bayar.sepele kali ma aku” dalih Rama.
Tiba-tiba Bu Mira datang dan kuliah pun di mulai. Rama, Mia, Neetha, Chika, dan teman-teman yang lainnya memperhatikan kuliah yang diberikan Bu Mira. Di beberapa kesempatan Bu Mira mengajukan pertanyaan. Mia menjawab pelan sambil melihat kearah bukunya. Rama yang mendengar langsung ngajak Mia ngobrol.
“ udahla Mi,..apalagi..jawab dong”
“kamu aja yang jawab Ram”
Tanpa berfikir lama, Rama langsung menjawab pertanyaan Bu Mira dengan jawaban yang diucapkan Mia. Dan bu Mira membenarkan jawaban Rama. Kagetnya Mia waktu Rama jujur.
“Itu tadi saya dikasih tau Mia jawabannya Bu”
Bu Mira tersenyum geli melihat kea rah Rama. Dasar Rama, Mia jadi malu-malu. Chika dan Neetha senyum-senyum kearah Rama dan Mia.
Gak terasa kuliah bu Mira selesai. Sebelum pulang, Mia menemui bu Mira untuk melunasi uang Buku mata kuliah bu Mira. Anehnya bukan Cuma Neetha dan Chika yang nungguin Mia, tapi juga Rama. Saat bu Mira menulis nama Mia dengan menyebutnya beberapa kali, Rama malah nyambung.
“siapa namanya? Mia ama…?” Tanya bu Mira
“Mia bu… Mia Amalia Prasetya” sambung Rama enteng sambil tersenyum.
Oh My God. Prasetya! Itu kan nama belakangnya Rama. Malah dia kasih buat Mia. Mia kaget, Chika dan Neetha juga gak kalah kaget dibuatnya. Sambil menahan tawa, Chika dan Neetha jalan keluar kelas, Karena takut ketauan sama Rama dan Mia. Disusul Mia dan Rama di belakang. Sesampai di parkiran mereka berpisah dengan Rama. Mia, Neetha, dan Chika tertawa membahas apa yang diucapkan Rama tadi dikelas. Sikap Rama ke Mia hari itu sungguh diluar dugaan. Mia yang diam-diam naksir Rama seperti diberi sinyal kuat. Tapi yang jadi aneh sekarang, kenapa sikap Rama bisa gitu ke Mia dan Neetha. agak membingungkan bagi Chika yang selalu mendengar dan berbagi cerita dengan kedua sahabatnya itu. Gak dipungkiri Mia dan Neetha juga mungkin ngerasa kebingungan dengan sikap Rama.
–You Not My Rival–
Karya Nurul Syafiqah 

About banistuti

I'm not a perfect person There's many things I wish I didn't do But I continue learning ★☆。.:*:・゚★('-^v) (y)◦°˚(y)

Posted on May 2, 2013, in Cerpen Persahabatan. Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: